Kicau puisi *Joko Pinurbo - lumbungpadi

Kicau puisi *Joko Pinurbo

6. Tuhan, aku twit Kau setiap malam, tapi Kau bilang doaku masih terlampau panjang.

5. Dompetku sedang twit, Tuhan sayang sehingga aku lupa sembahyang.

4. Rindu disobek sedikit-sedikit, lama-lama menjadi twit.

3. Sudah jam tiga pagi lebih sedikit. Layar komputernya sudah berembun. Matanya mulai rabun. Tapi hatinya masih saja twit.

2. Hanya dengan satu twit kau mendarat di mataku. Hanya dengan tiga twit kau sekarat di bibirku.

1. Ia kehilangan kata cinta, rindu, dan basu yang ia simpan di bawah bantal. Tengah malam ia mengigau menjerit-jerit: Twit! Twit!